Wujudkan Pilkada Sebagai Sarana Integrasi Bangsa - Informasi Aceh

Rabu, 12 Juni 2024

Wujudkan Pilkada Sebagai Sarana Integrasi Bangsa

Oleh: Silvia AP )*

Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) merupakan momen penting dalam demokrasi Indonesia. Di tengah dinamika politik yang terus berkembang, Pilkada menjadi arena utama bagi masyarakat untuk menentukan pemimpin yang akan mengurus kepentingan daerah mereka. Pilkada bukan hanya sekadar proses pemilihan, namun memiliki potensi besar sebagai sarana integrasi bangsa.

Sejarah Pilkada di Indonesia telah melewati berbagai tahapan perkembangan. Dari era Orde Baru hingga Reformasi, proses Pilkada terus mengalami perubahan dan penyesuaian. Pergeseran kebijakan dan regulasi, serta perubahan dalam dinamika politik lokal, telah membentuk lanskap Pilkada seperti yang kita kenal saat ini. Memahami konteks sejarah Pilkada menjadi penting untuk melihat bagaimana peran dan potensinya dalam integrasi bangsa.

Anggota Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI, August Mellaz menginginkan penyelenggaraan Pilkada 2024 menjadi sarana integrasi bangsa layaknya pelaksanaan Pemilu 2024 lalu. Dalam konteks Pemilu 2024, KPU mengambil tema besar Pemilu sebagai sarana integrasi bangsa karena ini bagian dari konsep yang sangat jarang disentuh walaupun sebenarnya misi Pemilu yang penting.

Mellaz juga mengatakan bahwa Pilkada dapat menjadi sarana integrasi bangsa, yakni dimulai dengan kontestasi dan penawaran program-program, kemudian terdapat perbedaan antar pasangan calon maupun antar partai politik, tetapi akhirnya bersatu kembali. Pasca-Pemilu semua anak bangsa harus bisa meneguhkan komitmenya dalam menjaga Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) yang demokratis ini.

Walaupun demikian, Mellaz menjelaskan bahwa KPU Provinsi maupun Kabupaten/Kota yang mempunyai ruang gerak otonom dalam menyelenggarakan Pilkada 2024, sedangkan KPU RI hanya memiliki pertanggungjawaban pada tingkat tertentu saja.

Meskipun Pilkada memiliki potensi sebagai sarana integrasi bangsa, terdapat berbagai tantangan yang perlu dihadapi. Salah satu tantangan utama adalah polarisasi politik. Pilkada seringkali menjadi ajang pertarungan ideologi dan kepentingan politik, yang dapat memperkuat kesenjangan antar kelompok masyarakat. Selain itu, ketidaksetaraan akses terhadap informasi dan sumber daya juga menjadi hambatan dalam memastikan partisipasi yang merata dalam proses Pilkada.

Untuk mengatasi tantangan integrasi bangsa melalui Pilkada, diperlukan langkah-langkah strategis yang komprehensif. Pertama, perlunya peningkatan literasi politik dan kesadaran partisipasi masyarakat. Ini dapat dilakukan melalui pendidikan politik yang inklusif dan menyeluruh di berbagai tingkatan masyarakat. Selain itu, penguatan mekanisme pengawasan dan transparansi dalam proses Pilkada juga menjadi kunci untuk mengurangi risiko manipulasi dan kecurangan.

Penggunaan teknologi informasi dan komunikasi (TIK) dapat menjadi solusi untuk mendorong integrasi bangsa dan meningkatkan partisipasi dan mengatasi tantangan dalam Pilkada. Dengan adopsi platform daring untuk penyuluhan dan sosialisasi, serta pemanfaatan aplikasi pemantauan dan pelaporan, masyarakat dapat lebih terlibat secara aktif dalam proses politik. Selain itu, teknologi yang semakin canggih juga memiliki potensi untuk meningkatkan transparansi dan keamanan dalam penyelenggaraan Pilkada.

Untuk mencapai integrasi bangsa melalui Pilkada, penyelenggaraan yang inklusif dan partisipatif sangat diperlukan. Ini melibatkan berbagai pihak, mulai dari pemerintah daerah, lembaga pemantau pemilu, hingga organisasi masyarakat sipil dan media. Dengan melibatkan seluruh elemen masyarakat dalam proses perencanaan, pelaksanaan, dan evaluasi Pilkada, akan tercipta rasa memiliki dan tanggung jawab bersama terhadap nasib bangsa.

Meskipun masih banyak tantangan yang perlu diatasi, Pilkada memiliki prospek yang cerah sebagai sarana integrasi bangsa di masa depan. Dengan terus mendorong inovasi dalam penyelenggaraan dan meningkatkan partisipasi masyarakat, Pilkada dapat menjadi momentum untuk memperkuat persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia. Dukungan yang kuat dari berbagai pihak, termasuk pemerintah, lembaga swadaya masyarakat, dan media massa, menjadi kunci dalam mengoptimalkan peran Pilkada sebagai instrumen integrasi bangsa.

Pemerhati Kebijakan Publik yang juga Mahasiswa Magister Kebijakan Publik dan Governansi Universitas Indonesia (UI), Rifa Khairunnisa menyebut tujuan dari pilkada ialah untuk memastikan partisipasi masyarakat dalam memilih pemimpin lokal yang dapat mewakili dan mengelola kepentingan daerah serta memberi kesempatan kepada rakyat untuk menilai kinerja pemimpin lokal dan memilih pemimpin yang dianggap mampu membawa perubahan positif. Pilkada juga merupakan sarana untuk memilih pemimpin yang berkompeten dalam merumuskan dan melaksanakan kebijakan untuk kesejahteraan masyarakat di daerahnya.

Masyarakat dihimbau agar menggunakan hak pilihnya dengan bijak. Disamping itu, perlu kiranya masyarakat untuk saling menjaga perdamaian dengan menghormati pilihan orang lain yang berbeda pilihan politik. Selain peran masyarakat, peran pemerintah dalam menyukseskan Pilkada serentak juga tidak kalah penting. Pemerintah bisa berperan untuk menjaga stabilitas keamanan melalui unsur kerjasama antara Polri, TNI, dan unsur lainnya.

Pilkada memiliki potensi besar sebagai sarana integrasi bangsa di Indonesia. Namun, untuk merealisasikan potensi tersebut, diperlukan upaya yang komprehensif dari berbagai pihak. Melalui peningkatan partisipasi masyarakat, penguatan mekanisme pengawasan, dan pemanfaatan teknologi, Pilkada juga dapat menjadi momentum positif untuk memperkuat persatuan dan kesatuan bangsa. Dengan terus berupaya dan bekerja sama, kita dapat mewujudkan Pilkada sebagai sarana yang efektif dalam membangun Indonesia yang lebih inklusif dan berkeadilan bagi seluruh rakyatnya.

)* Penulis adalah tim redaksi Lembaga Pers Mahasiswa (LPM) Ideas

Bagikan artikel ini

Silakan tulis komentar Anda