Mendukung Percepatan Pembangunan demi Kesejahteraan Masyarakat Papua - Informasi Aceh

Jumat, 07 Juni 2024

Mendukung Percepatan Pembangunan demi Kesejahteraan Masyarakat Papua

Oleh: Obet Nawipa*

Percepatan pembangunan demi meningkatkan kesejahteraan masyarakat Papua adalah suatu langkah yang tidak hanya mendesak, tetapi juga krusial untuk memastikan kesejahteraan dan keadilan bagi seluruh rakyat Indonesia. Oleh sebab itu, diperlukan dukungan semua pihak agar pembangunan di Papua dapat terlaksana dengan cepat dan sesuai jadwal yang telah disusun.

Pemerintah terus berupaya mendorong percepatan pembangunan dan kesejahteraan di tanah Papua. Salah satu usaha tersebut adalah memastikan Rencana Induk Percepatan Pembangunan Papua (RIPPP) dan Sistem Informasi Percepatan Pembangunan Papua (SIPPP) terlaksana dengan baik dan berdampak langsung terhadap Masyarakat Papua. Program-program ini dirancang untuk memastikan bahwa pembangunan yang dilakukan benar-benar menjawab kebutuhan masyarakat lokal dan tidak hanya sebatas retorika. Oleh karena itu, percepatan pembangunan infrastruktur, seperti jalan, jembatan, bandara, dan pelabuhan, sangat krusial untuk membuka akses ke daerah-daerah yang selama ini terisolasi. Peningkatan akses ini akan memudahkan distribusi barang dan jasa, serta mempermudah mobilitas penduduk, yang pada akhirnya akan mendorong pertumbuhan ekonomi di wilayah tersebut.

Melalui kunjungan kerja yang dilakukan Wakil Presiden RI, Ma’ruf Amin, masyarakat Papua diharapkan dapat merasakan dampak positif dari berbagai aspek, di antaranya terkait pembangunan infrastruktur, pemberdayaan masyarakat, dan peningkatan ekonomi lokal. Infrastruktur yang memadai akan membuka isolasi banyak daerah di Papua, memudahkan akses ke layanan kesehatan, pendidikan, dan ekonomi. Dengan adanya infrastruktur yang baik, masyarakat Papua dapat lebih mudah mengakses pasar, sehingga produk-produk lokal dapat dijual dengan harga yang kompetitif. Hal ini akan berdampak positif pada peningkatan pendapatan dan kesejahteraan ekonomi Masyarakat Papua.

Wakil Presiden RI, Ma'ruf Amin, menyatakan bahwa pemerintah berkomitmen tinggi untuk terus mendukung dan mempercepat pembangunan di tanah Papua demi pemerataan pembangunan dan kesejahteraan bagi seluruh rakyat Indonesia. Oleh karena itu, Wapres ingin melihat secara langsung persoalan masyarakat Papua agar dapat memberikan solusi yang efektif. Selain itu, kunjungan kerja ini juga merupakan manifestasi dari prinsip yang kerap digaungkan Wapres, yakni “menggaruk di tempat yang gatal”. Prinsip ini menekankan pentingnya menyelesaikan masalah langsung di sumbernya untuk mendapatkan solusi yang tepat dan efektif.

Juru Bicara Wapres, Masduki Baidlowi, menuturkan bahwa kunjungan Wapres Amin kali ini merupakan bagian dari upaya pemerintah untuk terus mendorong percepatan pembangunan dan kesejahteraan di wilayah Papua. Salah satunya, memastikan Rencana Induk Percepatan Pembangunan Papua (RIPPP) dan Rencana Aksi Percepatan Pembangunan Papua (RAPPP) terlaksana dengan baik sehingga berdampak langsung terhadap masyarakat Papua.

Menurut Masduki, Wapres Amin ingin benar-benar melihat masalah langsung dari masyarakat Papua sehingga solusi yang dihasilkan nantinya pun efektif. Ini mencerminkan pendekatan yang lebih inklusif dan partisipatif dalam perencanaan dan pelaksanaan program pembangunan, yang melibatkan masyarakat lokal dalam setiap tahapannya.

Sementara itu, dalam konteks otonomi khusus (otsus) Papua, telah dilakukan evaluasi dan perbaikan untuk memastikan bahwa kebijakan tersebut memberikan dampak positif bagi kesejahteraan Masyarakat Papua. Ketua Komisi II DPR Ahmad Doli Kurnia Tandjung mengatakan, hasil kunjungan kerja ke empat DOB Papua akan dibahas lebih lanjut dalam rapat dengar pendapat di DPR. Bahkan, tidak tertutup kemungkinan, hasil kunjungan kerja tersebut dikoordinasikan dengan alat kelengkapan dewan terkait lainnya, termasuk Badan Anggaran. Intinya, supaya bagaimana keinginan untuk mempercepat pembangunan di Tanah Papua ini diikuti, diakselerasi, dengan dipercepatnya semua perencanaan yang sudah disusun.

Selain itu, peran serta masyarakat lokal dalam proses pembangunan juga sangat penting. Pemerintah terus melibatkan masyarakat Papua dalam setiap tahap pembangunan, mulai dari perencanaan, pelaksanaan, hingga evaluasi. Partisipasi aktif masyarakat akan meningkatkan rasa memiliki dan tanggung jawab terhadap hasil pembangunan. Pemerintah juga memperhatikan aspirasi dan kebutuhan masyarakat lokal untuk memastikan bahwa pembangunan yang dilakukan benar-benar sesuai dengan konteks dan kondisi setempat.

Namun, upaya pembangunan di Papua tidak akan berhasil tanpa adanya stabilitas dan keamanan. Konflik dan kekerasan yang masih terjadi di beberapa wilayah Papua oleh OPM menjadi penghalang bagi proses pembangunan. Oleh karena itu, pendekatan dialog dan rekonsiliasi yang telah dilakukan, harus terus diupayakan untuk menciptakan perdamaian yang berkelanjutan. Pendekatan keamanan menciptakan rasa aman dan nyaman bagi masyarakat Papua.

Dukungan percepatan pembangunan dan peningkatan kesejahteraan terhadap Masyarakat Papua adalah tanggung jawab kita bersama. Oleh karena dibutuhkan kerjasama yang sinergis antara pemerintah, masyarakat, swasta, dan media sangat diperlukan untuk mewujudkan Papua yang sejahtera, damai, dan berkelanjutan. Dengan komitmen dan usaha yang terus-menerus, kita dapat berharap bahwa masa depan yang lebih baik bagi masyarakat Papua akan segera terwujud.

Secara keseluruhan, percepatan pembangunan demi kesejahteraan Masyarakat Papua adalah tanggung jawab bersama yang harus dipikul oleh seluruh komponen bangsa. Tantangan yang ada memang besar, tetapi dengan komitmen yang kuat, kerja sama yang baik, dan partisipasi aktif dari seluruh lapisan masyarakat, cita-cita untuk melihat Papua yang sejahtera dan maju bukanlah hal yang mustahil. Pembangunan yang inklusif, berkeadilan, dan berkelanjutan adalah kunci untuk mewujudkan kesejahteraan bagi Masyarakat Papua dan menghilangkan kesenjangan yang masih ada. Mari kita bersama-sama mendukung percepatan pembangunan Papua demi masa depan yang lebih baik bagi semua orang.

*Penulis merupakan mahasiswa asli Orang Papua.

Bagikan artikel ini

Silakan tulis komentar Anda