Masyarakat Miliki Peran Sentral Wujudkan Pilkada Damai - Informasi Aceh

Kamis, 06 Juni 2024

Masyarakat Miliki Peran Sentral Wujudkan Pilkada Damai

Oleh: Hidayat Z.*

Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) 2024 merupakan momen penting dalam demokrasi yang merupakan hak sekaligus kewajiban bagi setiap warga negara. Pilkada memberikan kesempatan bagi rakyat untuk memilih pemimpin daerah. Oleh karena itu, pelaksanaan Pilkada harus berjalan dengan damai, jujur, dan adil agar tujuan demokrasi dapat tercapai.

Menjaga kedamaian dalam Pilkada adalah tanggung jawab semua elemen masyarakat. Kolaborasi antara pemerintah, penyelenggara Pilkada, partai politik, dan masyarakat sipil sangat diperlukan untuk mewujudkan Pilkada yang damai. Setiap pihak harus berperan aktif dalam menciptakan suasana Pilkada yang kondusif dan tertib.

Peran pemerintah sangat penting dalam menjamin keamanan dan ketertiban selama Pilkada. Penyelenggara Pilkada harus menjalankan tugas mereka dengan integritas, memastikan proses Pilkada yang jujur dan adil. Partai politik diharapkan menjalankan kampanye dengan cara yang bermartabat dan menghindari tindakan curang. Di sisi lain, masyarakat sipil perlu aktif mengawasi jalannya Pilkada dan mencegah segala bentuk pelanggaran.

Namun demikian, peran yang sangat sentral dalam menciptakan Pilkada damai tentunya diemban oleh masyarakat. Setiap warga negara harus menggunakan hak pilihnya secara bijak dan tidak mudah terpengaruh oleh provokasi yang dapat memecah belah bangsa. Kesadaran masyarakat untuk berperan serta dalam Pilkada adalah fondasi untuk memastikan proses demokrasi berjalan dengan baik dan menghasilkan pemimpin yang benar-benar representatif.

Penjabat (Pj) Bupati Seruyan Kalimantan Tengah, Djainuddin Noor mengatakan bahwa Pilkada 2024 harus berjalan dengan penuh sukacita. Djainuddin mengajak seluruh elemen masyarakat untuk menciptakan suasana pemilihan yang damai dan harmonis. Djainuddin Noor juga menekankan pentingnya partisipasi masyarakat dalam menjaga ketertiban dan kedamaian selama proses Pilkada berlangsung.

Pilkada yang damai adalah modal utama untuk membangun demokrasi yang bersih dan berkualitas. Demokrasi yang transparan dan adil akan membawa kemakmuran dan kesejahteraan bagi seluruh rakyat. Untuk mewujudkan ini, masyarakat harus aktif dalam menjaga perdamaian selama Pilkada dengan cara tidak mudah mempercayai berita hoaks dan ujaran kebencian, yang dapat merusak persatuan dan kesatuan bangsa.

Selain itu, masyarakat harus saling menghormati perbedaan pandangan politik. Menghargai perbedaan pilihan adalah bagian dari demokrasi yang harus dijunjung tinggi. Menanggapi sebuah perbedaan pilihan dalam sebuah pesta demokrasi, ratusan warganet dari 39 daerah Kabupaten/Kota di Jawa Timur telah menggelar deklarasi untuk Pilkada yang Damai di Selecta Batu Malang pada Kamis, 30 Mei 2024. Deklarasi tersebut diselenggarakan dalam acara temu kangen Warga Net Jawa Timur yang difasilitasi oleh Bidang Hubungan Masyarakat (Bidhumas) Polda Jawa Timur.

Dalam deklarasi tersebut, diikrarkan oleh ratusan netizen bahwa komitmen untuk menegakkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945 akan tetap dijaga oleh Netizen Jawa Timur. Kesepakatan juga dibuat untuk tidak menyebarkan berita palsu (hoaks) dan tetap menghormati perbedaan pendapat. Netizen Jawa Timur mengajak warganet lainnya untuk berpartisipasi dalam Pilkada 2024 yang damai.

Selain itu, warganet juga bersedia untuk menjaga Kamtibmas (keamanan dan ketertiban masyarakat) demi terwujudnya kondisi yang kondusif di Jawa Timur. Koordinator Netizen Batu, Drs. Ach. Gufran menyatakan bahwa Deklarasi untuk Pilkada Damai 2024 di Jawa Timur merupakan bukti nyata komitmen warganet Jatim dalam menjaga kondisi yang kondusif.

Sementara itu, Kabidhumas Polda Jawa Timur, Kombes Pol Dirmanto mengapresiasi kontribusi Warganet Jatim dalam menjaga kondisi yang kondusif di Jawa Timur. Sikap bijak Netizen Jawa Timur dalam bermedia sosial telah berperan dalam menjaga keamanan dan kedamaian di Jawa Timur. Dirmanto berharap agar Netizen Jawa Timur dapat terus berkontribusi dalam membangun sinergi dan menenangkan suasana menjelang Pilkada 2024, dengan menghindari kampanye hitam dan menciptakan cooling system.

Dukungan masyarakat terhadap upaya menjaga keamanan dan ketertiban selama Pilkada juga sangat penting. Jika ada pelanggaran, masyarakat harus melaporkannya kepada pihak berwenang agar dapat segera ditindaklanjuti dan tidak memicu konflik lain, sehingga Kamtibmas selama Pilkada 2024 terap terjaga.

Selain menjaga Kamtibmas, pentingnya melaksanakan Pilkada secara damai tanpa menyebarkan hoaks dan ujaran kebencian merupakan sebuah panggilan moral dan tanggung jawab bersama yang juga harus dilaksanakan oleh semua lapisan masyarakat.

Dalam era digital yang dinamis saat ini, tantangan untuk memastikan Pilkada berlangsung dengan damai dan berintegritas semakin kompleks. Informasi yang tersebar melalui berbagai platform online dapat dengan mudah dimanfaatkan untuk menyebarkan hoaks dan menghasut dengan ujaran kebencian, mengancam keutuhan demokrasi dan stabilitas sosial.

Oleh karena itu, upaya bersama untuk menjaga ruang publik digital agar bebas dari hoaks dan ujaran kebencian menjadi suatu kebutuhan yang sangat penting dalam menjaga kesehatan demokrasi negara kita.

Menteri Komunikasi dan Informatika, Budi Arie Setiadi, dengan tegas menyatakan komitmennya untuk mengawal ruang digital dalam mendukung pelaksanaan Pilkada Serentak 2024. Tindakan ini mencerminkan peran utama yang dijalankan oleh Kementerian Kominfo dalam menggerakkan partisipasi aktif dari berbagai sektor masyarakat, khususnya generasi muda, untuk menciptakan suasana Pilkada yang damai dan bertanggung jawab.

Dengan sinergi dari seluruh elemen masyarakat, Pilkada 2024 diharapkan dapat berlangsung dengan damai, jujur, dan adil. Pilkada yang damai mencerminkan demokrasi yang hidup dan sehat di Indonesia, serta komitmen bersama untuk membangun bangsa melalui proses demokratis yang berkualitas.

*Penulis adalah kontributor senior Media Saptalika

Bagikan artikel ini

Silakan tulis komentar Anda